Tips Memilih Air Purifier untuk di Rumah

Tips Memilih Air Purifier untuk Rumah Tangga

Karena kualitas udara di Indonesia berdasarkan AQi (Air Quality Index) terus menurun, memahami tips memilih air purifier untuk rumah tangga kini jadi pengetahuan yang wajib kita pahami.

Dengan air purifier, kita bisa menjaga kualitas udara di dalam ruangan agar tetap bersih, kering, dan mematikan virus, bakteri serta kuman yang terus melayang di udara.

Sayangnya, penggunaan air purifier ini masih cukup jarang di Indonesia. Oleh karena itu untuk Anda yang baru pertama kali ingin beli penjernih udara, berikut ini kami akan bagikan 5 tips memilih air purifier untuk rumah tangga.

5 tips memilih air purifier untuk di rumah


1. Perhatikan Ukuran Daya Air Purifier

Tips membeli air purifier yang pertama sebenarnya tidak berbeda seperti waktu kita ingin beli elektronik lainnya, yaitu cek dulu ukuran daya alatnya.

Umumnya, air purifier menggunakan daya listrik 50 hingga 200 watt, yang mana ukurannya tidak begitu besar untuk ukuran rumah tangga. Tapi, ada juga air purifier dengan jangkauan yang lebih luas dan punya ukuran watt lebih besar.


2. Perhatikan Ukuran Jangkauan Air Purifier

Seperti yang sudah dikatakan tadi, ada banyak jenis air purifier dengan range jangkauan dan watt yang berbeda-beda.

Tapi untuk mempermudah, kita bisa pilih air purifier untuk ruangan besar bila ingin menjernihkan seisi rumah dengan satu purifier. Atau, kita juga bisa membeli purifier yang lebih kecil bila hanya ingin menjernihkan satu kamar saja.

Ada pula air purifier kecil yang khusus untuk ditempatkan di mobil.

Beberapa dari kita pasti ada yang bertanya, "Perlukah air purifier di mobil?". Jawabannya adalah iya, sangat perlu. Apalagi jika kita sering berkendara di daerah Jakarta yang macet setiap hari, dimana asap mobil, motor, dan gedung berkumpul mengelilingi mobil kita.


3. Perhatikan Tingkat Kebisingan Purifier

Salah satu kekurangan air purifier adalah suaranya yang terlalu bising bila ditaruh di kamar.

Sehingga, kadang kita jadi tidak bisa tidur karena suaranya yang mengganggu.

Beberapa jenis air purifier keluaran terbaru sudah dilengkapi dengan peredam suara agar tidak berisik, tapi harganya pasti lebih mahal. Beberapa purifier juga ada yang dilengkapi dengan fitur timer dan mode malam, dimana mesin akan mati secara otomatis ketika sudah masuk jam tidur agar kita tidak terganggu.


4. Perhatikan Tipe Filter yang Digunakan oleh Purifier

Ada beberapa jenis air purifier yang dibedakan berdasarkan filternya, yaitu:

HEPA, yaitu filter untuk menyaring partikel mikron di dalam udara

Karbon, yaitu filter untuk menyerap bau tidak sedap dan menguncinya di dalam purifier

UV, yaitu filter untuk membunuh virus, kuman, jamur, dan bakteri di udara

Jadi, bila Anda mencari air purifier terbaik untuk virus, pilihlah yang dilengkapi dengan filter UV. Tipe filter UV ini juga menjadi jenis air purifier terbaik sewaktu covid sedang tinggi-tingginya di Indonesia.

Tapi, bukan berarti purifier dengan jenis filter yang lain tidak berguna sama sekali.

Bila kita tinggal di daerah industri, maka purifier dengan HEPA (High Efficiency Particulate Air) justru lebih bagus dibandingkan dengan filter UV.

tips memilih jenis filter air purifier


5. Sesuaikan dengan Budget untuk Membeli Air Purifier

Tips yang terakhir dan paling penting yaitu mengenai budget kita.

Harga air purifier belakangan ini sebenarnya sudah cukup terjangkau, mulai dari 500 ribu hingga 1,5 juta Rupiah. Dengan range budget tersebut, kita bisa mendapatkan air purifier jenis apapun sesuai dengan kebutuhan yang kita mau.

Jadi itulah 5 tips memilih air purifier untuk rumah tangga. Semoga artikel ini bisa membantu

Anda dalam memilih air purifier agar tidak bingung lagi ketika disuguhkan dengan banyak pilihan purifier dari berbagai merk.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url