-->

Indeks Manajemen Plastik Global

Indeks Manajemen Plastik Dunia

The Nippon Foundation menginisiasi untuk memberikan peringkat pada kemampuan negara-negara untuk meminimalkan permasalahan plastic di tiap negara di dunia.

Back to Blue, sebuah inisiatif kesehatan laut dari The Nippon Foundation dan Economist Impact, telah merilis edisi pertama Plastics Management Index (PMI). Indeks tersebut merangking 25 negara di seluruh dunia di lima benua. Mereka menilai kapasitas suatu negara dalam meminimalkan permasalahan terkait plastik dalam mempromosikan produksi dan penggunaan plastik yang optimal sebagai sumber daya. Indeks tersebut terdiri dari tiga pilar – tata kelola, kapasitas sistemik yang ada, dan pelibatan pemangku kepentingan – yang diukur dalam 12 indikator dan 44 sub-indikator individu.

Indeks Manajemen Plastik Dunia


Permasalahan Manajemen Plastik

Dunia memproduksi dan menggunakan lebih banyak plastik setiap tahun, dengan 367 juta metrik ton diproduksi pada tahun 2020. Dengan perkiraan produksi akan berlipat ganda pada tahun 2040, plastik bukan satu-satunya tantangan polusi dunia, tetapi bisa dibilang yang paling menonjol.

Skala tantangan menuntut kerangka kerja baru yang mencakup seluruh siklus hidup produk plastik, mulai dari desain dan produksi hingga konsumsi, pembuangan, dan seterusnya. PMI, Plastics Management Index dirancang untuk memberikan perhatian pada kekhawatiran global yang berkembang mengenai penggunaan plastik, dan menyoroti bagaimana pengelolaannya dapat dibuat berkelanjutan.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Jerman adalah negara dengan kinerja terbaik secara keseluruhan dalam manajemen plastik, dengan skor 87 poin dari 100. Peringkat pertama untuk tata kelola dan keterlibatan pemangku kepentingan dan ketiga untuk kapasitas sistemik, ini sebagian besar karena program daur ulang di negara tersebut, yang telah dilaksanakan oleh pemerintah dan industri dan telah menghasilkan ekonomi sirkular untuk plastik.

Meskipun bertanggungjawab dalam memproduksi setengah dari plastik dunia, negara-negara Asia tertinggal dalam upaya pengelolaan plastik global dibandingkan dengan negara-negara Eropa. Eropa memimpin peringkat keseluruhan sebagian besar karena sikap proaktif dari negara-negara Uni Eropa dan kemampuan kawasan untuk mendanai inovasi dan penelitian terkait pengelolaan sampah plastik. Negara-negara Asia-Pasifik sebagian besar berada di posisi tengah, diikuti oleh negara-negara di Amerika Latin dan Afrika.

Sementara Jepang cukup menonjol di antara negara-negara regionalnya, negara ini gagal dalam kategori ketiga: manajemen pemangku kepentingan. Menempati posisi ketiga secara keseluruhan untuk kategori ini sebagian besar karena peringkatnya yang ke-24 dalam sub-kategori tindakan dan persepsi konsumen yang bertanggung jawab dan posisi ke-16 untuk komitmen sektor swasta dalam mengurangi limbah plastik dan mempromosikan penggunaan plastik yang bertanggung jawab, terutama dengan praktik bisnis.

Mirip dengan Jerman, Jepang berkinerja buruk dalam hal saluran pengumpulan dan penyortiran yang efisien, di mana ia berada di peringkat ketujuh, yang menurunkan skor keseluruhannya untuk kategori kapasitas sistemik.


Sorotan terkait indeks managemen plastic Global

  • Hanya tiga negara Asia-Pasifik yang masuk dalam 10 besar: Jepang (ke-2); Australia (7); dan Cina (10)
  • Eropa memimpin dalam upaya pengelolaan plastik global, sementara Asia tertinggal – meskipun memproduksi separuh plastik dunia
  • Penampil terbaik di setiap wilayah adalah: Timur Tengah dan Afrika: Ghana (Peringkat ke-15); Amerika Selatan: Chili (9); Eropa: Jerman (peringkat 1); dan Asia-Pasifik: Jepang (ke-2)
  • Sebagian besar negara berpenghasilan rendah dan menengah berjuang secara menyeluruh—meskipun Vietnam (11) dan Ghana (15) mengungguli
  • China (10), produsen plastik terbesar di dunia, sedang mengembangkan kapasitas untuk mengelola plastik tetapi tertinggal dalam keterlibatan pemangku kepentingan
  • Jepang berkinerja baik dalam tata kelola secara keseluruhan dan kapasitas sistemik tetapi tertinggal dalam keterlibatan pemangku kepentingan

Baca Juga: Pengelolaan Sampah di Indonesia 


Komentar dari The Nippon Foundation dan Economist Impact

Yohei Sasakawa, Ketua The Nippon Foundation

Pencemaran akibat sampah plastik telah menimbulkan kerusakan yang tak terhitung ke laut kita. Merupakan tantangan yang sangat berat, dan sangat membutuhkan solusi kohesif dan efektif yang dapat mengatasi setiap elemen dari siklus daur plastik yang kompleks. Indeks Manajemen Plastik, saya harap, akan menjelaskan di mana kita berada secara global, dan ke mana kita harus menuju untuk mengelola plastik secara lebih efektif dan bertanggung jawab, kata Yahei Sasakawa, Chairman The Nippon Fondation.

 

Naka Kondo, Manajer, Kebijakan dan Wawasan, Jepang, di Economist Impact dan editor laporan PMI

Kami telah membuat Plastics Management Index sebagai tolok ukur baru untuk mengukur bagaimana negara-negara menghadapi plastik dari awal hingga akhir–sama seperti kebutuhan, dan minat, yang dibangun secara global untuk mengelola plastik di seluruh siklus hidup mereka. Bukan dengan pendekatan sedikit demi sedikit seperti larangan kantong tas plastik. Beberapa negara terus berjuang, meskipun indeks mengidentifikasi arus harapan yang nyata. Tetapi sama halnya, hanya karena negara-negara tampak berkinerja baik bukan berarti mereka melakukan telah berhasil mengatasi masalah tersebut.

 

Peringkat Dunia, Indeks Manajemen Plastik

Adapun top performer di masing-masing pilar adalah sebagai berikut:


Pemerintahan:

  1. Jerman
  2. Jepang
  3. Perancis
  4. Amerika Serikat
  5. Swedia

 

Kapasitas sistemik:

  1. Britania Raya
  2. Jepang
  3. Jerman
  4. Amerika Serikat
  5. Perancis

 

Keterlibatan pemangku kepentingan:

  1. Jerman
  2. Malaysia
  3. Jepang
  4. Australia
  5. Chili

0 Response to "Indeks Manajemen Plastik Global"

Posting Komentar

Berkomentar dengan sopan.

Featured post

Cara Membaca Kode Warna Resistor dengan Mudah featured

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel